Ethos Budaya Dayak Terutama di Kalimantan Tengah

Anda tidak tahu maka anda benar-benar tidak akan peduli. Artikel ini bertujuan untuk memperkenalkan etika budaya suku Dayak agar dapat diketahui, dipahami dan dicintai. Eksplorasi ini memusatkan perhatian pada budaya Dayak khususnya di wilayah Kalimantan Tengah.

Tidak ada perhatian untuk membawa suku apa pun eksklusivitas terhadap artikel ini tetapi mencoba untuk mewujudkan rasa pengertian dan saling kenal. Diharapkan bahwa artikel ini dapat membawa interaksi yang baik antara suku-suku asli dan para pendatang saling bekerjasama untuk meajukan Tambun Bungai.

Mamut Menteng Ureh Mameh adalah karakteristik orang Dayak, baik laki-laki dan perempuan.
Mamut Menteng berarti kuat,Ureh berarti energik, itu adalah karakter orang Dayak, meskipun beberapa orang berpikir bahwa orang-orang Dayak suka bermalas-malasan karena dimanjakan oleh alam. Biarkan tuduhan mungkin! Pertanyaannya adalah: Apakah ini masuk akal bagi mereka yang pemalas harus bertahan hidup dengan keliaran hutan yang tebal? Berarti bahwa kehidupan di masa lalu nenek moyang kita hidup bersama dengan keliaran hutan yang tebal dan sekarang kita adalah ahli waris.
Mameh, untuk menghindari segala kesalahpahaman jadi di sini adalah ilustrasi tentang sikap. Secara umum Dayaknese selalu mencoba untuk membuat konsesi melalui menghindari. Sebagai contoh satu langkah mundur, membuat konsesi, menghindari, kemudian dua langkah ke belakang, dan karena mengulang-ulang dari waktu ke waktu konsesi langkah-langkah mundur karena itu juga diulang-ulang ke tepi sebuah jurang. Jika langkah mundur terakhir dilanjutkan, dia pasti akan jatuh ke dalam jurang. Untuk bertahan dari kondisi ini sehingga tidak ada cara lain untuk orang Dayak untuk mengambil langkah ke depan dan membela harga diri mereka. Titik yang berlebihan telah mencapai tingkat tertinggi, kesedihan telah terlalu dalam sehingga mengarah pada kondisi emosi yang tidak terkendali.
Komitmen untuk Dayak adalah signifikan. Melanggar komitmen tanpa ada alasan yang realistis akan menghasilkan ke situasi berisiko tinggi. Mereka yang pernah melanggar komitmen akan kehilangan legitimasi di sekitar lingkungan dimana mereka hidup dan tidak akan lagi dapat dipercaya. Penilaian ini berlaku sampai mereka meninggalkan dunia. Akibatnya, orang harus mencoba untuk menghindari membuat komitmen dengan Dayak kecuali mereka telah yakin tentang hal itu. Jika telah berkomitmen sehingga disarankan kepada mereka untuk membangun komunikasi yang baik antara satu sama lain untuk menetralisir kesalahpahaman apapun dari komitmen.
Isen Mulang berarti tidak pernah menyerah. Ini adalah moto Dayak yang telah dilarutkan dalam darah ahli waris Dayak .
Orang luar profesi yang profesional dan sibuk di Kalimantan Tengah terutama mereka yang mempunyai otoritas untuk membuat keputusan, para pengusaha dan investor diharapkan untuk memahami etika budaya lokal ini untuk menghindari kesalahpahaman dan konflik.
Jika Dayak telah memutuskan untuk mempertahankan dan membuat gerakan menuju kondisi interaksi yang buruk dengan orang asing, dapat disimpulkan bahwa mereka tidak tahan lagi dan juga tidak ada lebih banyak ruang bagi mereka untuk menjaga kesedihan jauh di dalam hati mereka.
Ada banyak keunikan karakter Tanah Tambun Bungai tetapi itu adalah caranya. Kesadaran orang luar untuk menyesuaikan dan beradaptasi dengan karakter orang-orang pribumi akan memfasilitasi para pihak untuk memiliki kemitraan yang jelas dan halus, sehingga setiap konflik di antara mereka dapat dihindari.
Menurut pendapat saya, etika budaya masyarakat pribumi, Mamut Menteng, Ureh, mameh, membuat konsesi. . . langkah mundur yang juga didukung oleh komitmen konotasi dan Isen Mulang sebagai motto keberadaan Dayak, adalah unik. Belum lagi prinsip-prinsip dasar lainnya , orang Dayak mengorbankan diri untuk membela sesuatu yang benar bagi mereka.
Seorang intelektual yang pernah bertanya kepada saya: "Kapan orang Dayak berubah?" Aku tidak menjawab dengan kata-kata untuk pertanyaan itu, dan hanya membelalakkan mata saya.
Berbeda akan memberikan karakter yang berbeda. perbedaan masing-masing suku di Indonesia padahal memiliki keunikan itu sendiri. "Bhineka Tunggal Ika", berbeda-beda tapi tetap satu jua, Indonesia.
Semua yang terbaik untuk bekerjasama, banyak kemakmuran dalam kebersamaan.

diambil dari: www.nila-riwut.com




print this page Print halaman ini